Chat with us, powered by LiveChat

Mendagri Italia Ramalkan Kemunculan Eropa Baru

Menteri Dalam Negeri Italia –yang berasal dari kubu sayap kanan– Matteo Salvini, meramalkan bahwa negaranya dan Polandia dapat memicu terciptanya “Eropa Baru”, yang mematahkan “poros Jerman – Prancis” dalam dominasi pengaruh di Benua Biru.

Pernyataan Salvini itu muncul untuk memberikan dukungan dalam pembentukan aliansi sayap kanan sebelum pemilihan Parlemen Eropa pada Mei mendatang, demikian sebagaimana dikutip dari The Guardian pada Kamsi (10/1/2019).

Salvini, yang juga menjabat sebagai wakil perdana menteri dan pemimpin Liga Sayap Kanan Italia, melakukan perjalanan ke Polandia pada Rabu 9 Januari, untuk melakukan pertemuan strategis dengan anggota partai Hukum dan Keadilan yang berkuasa.

Kedua pihak memiliki pandangan anti-imigrasi, anti-muslim, dan skpetisme pada Uni Eropa yang serupa.

Salvini, bersama mitranya dari Polandia, Joachim Brudziński, mengatakan dalam sebuah konferensi pers bahwa Eropa Baru dapat membawa “kebangkitan nilai-nilai baru”.

Brudziński memuji strategi imigrasi garis keras yang dijalankan Salvini, termasuk di antaranya kebijakan menutup pelabuhan Italia untuk kapal migran.

Ditambahkan olehnya, bahwa kedua negara berbagi tujuan serupa dalam “memperkuat perbatasan” dan membantu meningkatkan kesejahteraan di negara asal imigran.

Salvini pertama kali mengemukan ide jaringan pan-Eropa atas nama partai-partai nasionalis, beberapa pekan setelah membentuk pemerintah koalisi dengan bekas saingan beratnya, Gerakan Lima Bintang (M5S), Juni lalu.

Dia juga diketahui menjalin kemitraan dengan pemimpin sayap kanan Prancis, Marine Le Pen. Keduanya sempat menggelar konferensi pers di Roma pada Oktober lalu, dan mengatakan bahwa pemilu Uni Eropa akan mengantar era baru dengan “akal sehat”.

Mereka juga menyebut bahwa partai-partai nasionalis di Eropa sepakat bersatu untuk mengembalikan nilai, kebanggaan, dan martabat masyarakat Benua Biru.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *